Beranda Artikel Siswa AKU RINDU, DAMAI DENGAN ALAM Penulis: Arsya junear isnanny (VIII C)

AKU RINDU, DAMAI DENGAN ALAM Penulis: Arsya junear isnanny (VIII C)

307
0
sumber foto : Google

Pagi pun memanggil kota yang ramai ini. Ayam pun mulai berkokok seperti biasanya. Aku pun juga melakukan kegiatanku seperti biasanya untuk membantu kedua orang tua ku untuk kebutuhan sehari hari.
“ Zakhira Zakhira “ panggil ibu.
“ ada apa ya buk “ sahutku.
“ Nak, ibu lagi kurang enak badan “ keluh ibu.
“ Hmm kalau gitu aku aja yang bekerja ya buk “ saranku.
“ jangan nak ibu masih kuat bekerja kok “ elak ibu.
“ ibuu nggak usah bekerja ya biar Zakhira aja yang bekerja “ saranku lagi.
“ yaudahla nak kalau itu mau kamu, hati hati ya “ pasrah ibu.
“ okay makasih ya buk, assalamu’alaikum “ pamitku.
“ wa’alaikumsallam, hati hati ya nak uhuk uhuk “ jawabnya.
“ iya buk “ jawabku
Setibahnya di tempat pembuangan limbah yang sebagai tempat bekerjaku . aku pun mulai memilah milah sampah yang ada disana. Tempat ini merupakan tempat pembuangan limbah dari pabrik kayu. Aku mengambil kayu yang sekiranya masih bisa dijual kembali, harga seikatnya Rp. 1.000 . Oh ya pasti kalian penasarankan kenapa ibuku bisa sakit, karena ibuku memiliki penyakit ISPA (Infeksi Saluran Pernapasan Atas). Ibuku terkena penyakit itu dikarenakan asap pabrik kayu yang ada di dekat rumahku dan warga lainya. Seharusnya aku sangat ingin membawa ibuku kerumah sakit, tetpi aku tidak memiliki uang untuk berobat untuk ibuku.

sumber foto : Google
Ayahku juga sudah tiada saat aku berumur 7 tahun, karena terkena penyakit paru paru basah. Dan kebetulan juga hari ini hari minggu. Aku berencana untuk mengunjungi makam ayahkuyang ada di dekat rumah. Kembali ke awal, aku mulai melanjutkan mencari kayu untuk aku jual. Setelah aku mendapatkan beberapa kayu bakar aku memulai mengikat beberapa kayu bakar untuk menjadi satu. Sekiranya sudah cuku aku pun memulai menjualkan kayu kayu itu kepada pengepul. Setibahnya disana aku pun mulai memberikan beberapa ikat kayu itu tersebut kepada pengepul dan mendapatkan uang dari pengepul tersebut.
“ ko ini saya hanya memiliki 7 ikat saja “ ucapku
“ okah okah itu kamu letakan saja disana, koko mau ambil uang buat Zakhira” jawab koko.
“ ok ko, saya letakan ini dulu “ jawabku.
“ ok ok “ jawabnya.
Setelahnya aku meletakan beberapa ikat kayu tersebut aku mulai kembali ketempat semula. Dan disana sudah ada koko yang sedang melayani orang orang yang seperti saya.
“ emm ko, tadi sudah saya letakkan disana “ ucapku.
“ ohh ok ok, tadi Zakhira punya berapa ikat kayu? “ tanyanya.
“ 7 ikat ko “ jawabku.
“ ohh ok ok, ini uangnya Rp.7.000 “ jawabnya.
“ makasih ya ko “ ucapku.
“ emm Zakhira kenapa tidak ibu kamu yang mencari kayu itu, kan biasanya ibu kamu yang cari “ tanyanya.
“ ohh ibu, ibu sekarang sakit, sakitnya kambuh lagi ko “ jawabku sambil sedih.
“ ohh gitu, apa sudah Zakhira bawa ke rumah sakit? “ tanyanya.
“ ya belum toh ko dari mana saya mendapatkan uang untuk ibu saya “ jawabku.
“ emm bagaimana kalau kamu saya pinjami uang dulu, tetapi kamu harus menggantinya dengan cara setiap kamu kesini kamu harus memberikan 10 ikat kepada saya, tetapi kamu tidak mendapatkan uang pengganti kayu tersebut gimana?” tawarnya.
“ emm ok deh ko, saya terima tawaran itu “ jawabku dengan mata yang berbinar binar.
“ ok ok kalu gitu ini saya kasih uang Rp. 500.000 semoga ibu kamu cepat sembuhya “ jawabnya.
“ Allhamdulilah makasih ya ko “ ucapku.
“ iya zakhira, kalu gitu koko kembali bekerja dulu ya Zakhira “ pamitnya.
“ ok ok makasih ya ko “ ucapku.
“ iya sama sama “ jawab koko.
“ kalau gitu saya pulang dulu ya ko, kasihan ibu dirumah sendirian “ pamitku.
“ iya hati hati ya “ jawabnya.
“ iya ko, Assalamu’alaikum “ pamitku.
“ wa’alaikumsallam “ jawabnya.
Saat diperjalanan menuju kemakam ayahku aku membeli 1 kantong bunga untuk aku letakkan diatas makam ayahku. Setibahnya di makam aku mulai duduk dan mulai membacakan beberapa ayat suci al Qur’an seperti. Setelah aku mendoa’akan ayahku aku mulai beranjak pergi untuk kembali menuj kerumah. Saat diperjalanan aku sangat bahagia dan tidak lupa memberikan senyum dan sapa kepada warga sekitar. Setibahnya dirumah aku mulai mencuci tanganku disebelah rumahku dan masuk kedalam rumah.
“ Assalamu’alaikum ibuu Zakhira yang sangat cantik ini sudah pulang “ sapaku.
“ kok nggak ada sahutan seperti biasanya ya “ heranku.
Saat aku masuk kedalam aku melihat ibuku yang tergeletak diatas lantai yang sedang tidak sadarkan diri. Aku pun menangis terseduh seduh karena aku tidak ingin kejadian ini kembali terulang untuk kedua kalinya. Aku pun menaruh kepala ibuku keatas pahaku, aku pun memeluknya sambil menangis terseduh seduh.
“ Ya Allah kenapa kau tidak mengambil nyawaku saja, kenapa kau mengambil barang berhargaku yang terakhir. Apa yang harus aku lakukan ya Allah “ kesalku.
“ ibuuuuuuu jangan tinggalkan Zakhira, Zakhira tidak tau bagaimana nasib Zakhira kalau tidak ada ibu, tidak akan ada lagi yang mengingatkanku untuk shalat dan bersyukur “ kesalku lagi.
Setelah Zakhira menangis terseduh seduh Zakhira memberikan kepada warga lain musibah apa yang telah ia dapat. Warga lain pun berbondong bondong membantu Zakhira untuk memakamkan ibunya disebelah ayahnya. Setelah pemakaman tersebut Zakhira merenung didalam kamar untuk mengikhlaskan ibunya. Tiba tiba
“ ini semua karena pabrik itu, kalau tidak ada pabrik itu mungkin ibu dan ayahku tidak akan meninggalkan ku “ pikirku.
“ ok Zakhira sekarang kamu shalat dulu untuk mendo’akan ibu dan besok aku akan ke pabrik tersebut “ dukung Zakhira untuk dirinya sendiri.
Setelah shalat aku pun berdo’a.
“ ya Allah ampunilah dosa kedua orang tua ku, terimalah beliau disisimu dengan hati yang ikhlas, hamba disini hanya bisa memohon kepadamu ya Allah karena hanya engkaulah yang bisa menolongku kaulah maha agung “ do’a Zakhira untuk kedua orang tuanya sambil meneteskan air mata.
Setelah melaksanakan shalat Zakhira beranjak dari tempatnya menuju ke kamar untuk melakukan tidur dan bersiap siap untuk hari esok yang sudah ia tunggu.
Keesokan harinya Zakhira melaksanakan Shalat shubuh dan mandi. Setelah Zakhira sudah siap Zakhira pun beranjak dari rumah menuju ke pabrik kayu tersebut dengan semangat. Setibahnya di pabrik kayu tersebut Zakhira meminta izin kepada satpam untuk bertemu direktur pabrik tersebut.
“ hai adik kecil emangnya kamu sudah punya janji dengan pak boss “ tanyanya.
“ sudah “ jawab Zakhira berbohong.
“ ok silahkan masuk “ izinya.
“ terima kasih pak Zakhira masuk dulu ya “ pamit Zakhira.
“ iya dik “ jawabnya.
“ ya Allah ampunilah hamba, karena hamba telah berbohong ya Allah ini semua demi ibu dan ayah “ batin Zakhira.
Setibahnya di ruangan yang sangat dingin dan besar Zakhira pun mengetuk pintu dan meminta izin dan masuk.
“ ada apa ya dik ? “ tanya direktur tersebut.
“ saya ingin mengadu, karena pabrik ini ibu dan bapak saya meninggal “ kesal Zakhira.
“ terus saya pikirin gitu ? itu kan urusan kamu “ ejek direktur tersebut.
“ ok kalau bapak tidak mau memindahkan pabrik ini yang sudah membunuh banyak orang saya akan melaporkan kepada bupati “ ancam Zakhira.
“ silahkan saya tidak taku dengan ancamanmu adik kecil “ ejeknya lagi.
“ ok kalau gitu saya akan melaporkanya dan saya pamit dulu PERMISI “ jawab Zakhira sambil menekankan kata permisi.
“ udah sana saya sudah muak lihat muka kamu “ sinis direktur tersebut.
Zakhira pun meninggalkan tempat tersebut dan menghiraukan ucapan tersebut. Setelah Zakhira meninggalkan pabrik tersebut ia meruntuki nasib dirinya. Tiba tiba ia pun menemukan ide untuk melaporkan pabrik tersebut kepada bupati. Zakhira pun mulai menuju ke kantor bupati. Setelah sampai dikantor bupati.
“ emm adik disini mau ngapain ya? “ tanya satpam tersebut dengan ramah.
“ emm pak apa boleh saya bertemu bapak bupati ? “ tanyaku Zakhira dengan hati hati.
“ sebentar ya dik saya tanyakan terlebih dahulu “ jawab satpam tersebut.
“ iya pak “ jawabku.
“ bapak, disini ada anak kecil yang ingin bertemu dengan anda ” kata satpam tersebut.
“ oh kalau gitu suruh saja masuk keruangan saya “ jawab bupati tersebut.
“ siap pak “ jawab satpam tersebum.
“ gimana pak ? “ tanya Zakhira kepada satpam tersebut.
“ boleh kok dik “ jawab satpam tersebut.
“ allhamdulilah makasih ya pak “ jawab Zakhira.
“ iya dik sama sama “ jawab satpam tersebut.
“ kalau giti Zakhira pamit dulu ya pak, Assalamualaikum “ pamit Zakhira
“ iya Waalaikumsallam “ jawab satpam tersebut.
Setibahnya didepan ruangan bupati tersebut Zakhira dengan perlahan lahan membuka pintu tersebut dan mengucapkan salam kepada bupati tersebut.
“ assalamualaikum “ salam Zakhira.
“ waaaikumsallam, ehh silahkan masuk “ jawab bupati tersebut.
“ eh iyaa pak makasih “ ucap Zakhira.
“ sini duduk duduk “ suruh bupati tersebut.
“ iya pak “ jawab Zakhira.
“ oh iya ada tuuan apa adik kemari ? “ tanya bupati tersebut.
“ jadi gini pak, saya ingin melaporkan pabrik kayu yang ada didekat pemukiman rumah saya. Karena asap pabrik itu orang tua saya meninggal “ jawab Zakhira sambil meneteskan air mata.
“ lho kok bisa, apa warga disana juga mengalami hal semacam itu juga dik ? “tanya bupati tersebut.
“ iya pak, hampir semua kepala keluarga disana mengalami penyakit ISPA pak “ jawab Zakhira
“ kalau gitu besok saya akan mensurvey pemukiman tersebut dan pabrik kayu tersebut “ saran bupati tersebut.
“ iya pak terima kasih “ ucap Zakhira.
“ iya sama sama, alamat rumah kamu dimana ? “ tanya bupati tersebut.
“ di desa kambodja no 3 “ jawab Zakhira.
“ ok kalau gitu saya akan datang kesana, kamu sekaran boleh balik “ jawab bupati tersebut.
“ iya pak terima kasih ya kalau gitu saya pamit dulu Assalamualaikum “ pamit Zakhira.
“ Waalaikumsallam “ jawab pak bupati.
Setelah Zakhira sudah keluar dari ruangan dan kantor tersebut Zakhira beranjak untuk menuju ke rumahnya. Setelah sampai dirumah
“ Allhamdulilah leganya” senang Zakhira.
Zakhira pun melaksanakan shalat dhuhur. Setelah shalat Zakhira menuju ke belakan rumah untuk memasak singkong rebus. Setelah singkong terseburt matang, Zakhira mulai memakanya. Setelah memakan Zakhira beranjak untuk menujun ke kamar untuk melaksanakan tidurya. Setelah tertidur sangat pulas Zakhira baru menyadari kalau hari sudah pagi yaitu hari yang ia tunggu tunggu. Zakhira pun membersihkan diri. Setelah membersihkan diri Zakhira beranjak untuk keluar rumah. Saat diluar rumah Zakhira melihat bapak bupati tersebut.
“ hai adik, inikah rumahmu ? “ tanya bupati tersebut.
“ iya pak “ jawab Zakhira.
“ apa kita bisa untuk memulai survenya ? “ tanya bupati tersebut.
“ iya pak bisa kok bisa “ jawab Zakhira dengan antusias.
“ ok kamu ikut saya ke pabrik kayu tersebut “ ajak bupati tersebut.
“ iya pak “ jawab Zakhira.
Saat diperjalanan banyak warga yang menjabat tangan bupati tersebut. Setelah sampai di pabrik kayu tersebut.
“ lhoala kok ada bapak bupati disini ? mau kasih penghargaan untuk pabrik ini ya ? “ tanya direktur tersebut dengan grnya.
“ hmm maaf saya kesini tidak ingin memberikan penghargaan tetapi saya ingin memindahkan pabrik ini ketempat lain yang tidak berdekatan dengan pemukiman “ jawab bupati tersebut.
“ lho ya tidak bisa lho pak “ jawab direktur tersebut dengan tidak terima.
“ kalau anda tidak ingin memindahkan pabrik ini saya akan tutup dengan berat hati “ ancam bupati tersebut.
“ ok ok, tapi apa alasanya saya harus memindahkan pabrik ini ? “ tanya direktur tersebut.
“ karena asap pabrik ini membuat beberapa orang mengalami penyakit ISPA. Dan membuat orang tua adik ini meninggal dunia “ jawab bupati tersebut.
“ tapi—
“ nggak pakai tapi tapian “ potong bupati tersebut.
“ ok ok akan saya pindahkan “ pasrah direktur tersebut.
“ ok terima kasih atas waktunya saya pamit dulu “ pamit upati tersebut.
Saat perjalanan pulang Zakhira memberikan usul kepada bupati tersebut.
“ pak bagaimana kalau lahan pabrik itu kita jadikan hutan lindung atau kita melaksanakan reboisasi “ usul Zakhira.
“ ok, saya terima usulan kamu “ jawab bupati tersebut.
“ ok pak, kalau gitu saya pulang dulu terima kasih “ pamit Zakhira.
Saat Zakhira sampai dirumah Zakhira melaksanakan shalat dan tidur.
Beberapa bulan kemudian.
“ semuanya apakah kalian siap melaksanakan reboisasi “ tanya bupati tersebut dengan semangat.
“ siap!!!!!!! “ jawab semua warga dengan antusias.
Semuanya pun memulai menanam tanaman akasia, sono, dll.
Keesokan harinya. Bapak presiden jokowi datang ke Gresik untuk memberikan Adipura kencana. Gresik sudah dianggap sebagai kabupaten ter asri ter hijau dan ter indah. Mungkin kalian bertanya tanya bagaimana kabar pabrik kayu tersebut ? jawabanya pabrik kayu tersebut sudah berpindah jauh dari pemukiman dan melaksanakan aktivitasnya seperti biasa.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here